Competitive Intelligence (CI) » INTELIJEN INDONESIA

Wednesday, September 13, 2006

Competitive Intelligence (CI)

Salah satu alasan mengapa saya tidak memilih karir di dunia bisnis atau bekerja di perusahan nasional atau internasional adalah karena saya kurang nyaman dengan sebuah kondisi yang biasa kita kenal dengan istilah kompetisi atau persaingan. Fair competition atau persaingan sehat dalam dunia usaha adalah sebuah syarat penting terselenggaranya sistem pasar bebas yang stabil.

Saya bukan ahli ekonomi, tapi pengalaman pekerjaan yang menyebabkan saya juga pernah bersentuhan dengan dunia ekonomi cukup membantu dalam menuliskan artikel ini. Sebuah artikel yang saya coba untuk bisa melengkapi artikel saya tentang intelijen ekonomi dalam kacamata makro.

Competitive Intelligence bukan sebuah terminologi baru dalam dunia intelijen bisnis. Dalam banyak cerita sering digambarkan bahwa pemanfaatan teknik-teknik intelijen dalam dunia bisnis memegang peranan penting dalam menentukan kebijakan ataupun langkah strategis sebuah perusahan. Dalam rangka "survive" atau "penguasaan" pasar atau peningkatan laba, sering pula digambarkan bahwa teknik intelijen yang digunakan adalah "pencurian" informasi dari perusahaan pesaing. Cerita-cerita tentang bagaimana pentingnya operasi intelijen dari sebuah perusahaan yang berupaya membangkrutkan perusahaan saingannya dan kemudian mengakuisisinya sebenarnya agak jauh dari kenyataan. Dengan pengecualian "permainan" dalam dunia usaha energi (minyak bumi, gas alam, nuklir), teknologi informasi, bisnis peralatan militer, jasa keamanan, serta media massa, maka dunia bisnis lainnya cenderung untuk tidak melakukan operasi intelijen berupa operasi rahasia.

Apa yang dilakukan pada umumnya perusahaan-perusahaan besar di dunia adalah proses seleksi, koleksi, interpretasi, dan distribusi informasi terbuka yang bisa diakses publik namun memiliki nilai penting bagi perusahaan. Usaha-usaha tersebut bisa disingkat dengan istilah Competitive Intelligence -- CI. (lihat Richard Coombs, Competitive intelligence handbook. University Press of America, Bab I). Lebih jauh Richard Coombs memberikan contoh definisi lain bagi CI sbb: kutipan buku ini bisa dilihat sedikit pada combsinc.com.

  1. Intelijen Bisnis adalah sebuah alternatif terminologi bagi Competitive Intelligence. Definisinya adalah kegiatan-kegiatan monitoring lingkungan eksternal sebuah perusahaan untuk mendapatkan informasi yang relevan bagi proses pembuatan kebijakan perusahaan tersebut.
  2. Istilah lain CI adalah Competitor intelligence, yaitu proses analisa yang mentransformasikan keseluruhan competitor intelligence yang utuh menjadi pengetahuan strategis tentang kompetitor, posisi, performance, kapabilitas, dan niat/tujuan. Pengetahuan strategis tersebut harus relevan, akurat, dan bisa digunakan.
  3. Competitive intelligence adalah sebuah cara berpikir (way of thinking).
  4. CI menggunakan sumber-sumber informasi publik untuk mengetahui lokasi dan membangun informasi tentang persaingan dan pesaing-pesaing yang ada.
  5. Competitor intelligence adalah informasi yang sangat spesifik dan tepat waktu tentang sebuah perusahaan.
  6. Tujuan dari CI adalah bukan mencuri rahasia perusahaan kompetitor, rahasia pasar kompetitor ataupun properti rahasia lainnya. CI adalah sebuah teknik pengumpulan informasi secara sistematis, secara terbuka (legal) dalam jangkauan informasi yang begitu luas, yang ketika telah terseleksi dan disatupadukan serta dianalisa akan menyediakan sebuah pemahaman yang utuh tentang struktur perusahaan pesaing, budaya perusahaan, kebiasaan, kemampuan/kelebihan dan kelemahannya.

Berangkat dari definisi-definisi tersebut di atas, maka cukup jelas bahwa seorang analis dalam dunia Competitive Intelligence bisa jadi memiliki pengetahuan dan kemampuan yang relatif sama dengan Intelijen Analis (INTAN) dalam dunia intelijen sesungguhnya. Perbedaannya hanya terletak dalam sasaran, bahan keterangan, atau dengan kata lain isinya (content). Sebaliknya seorang INTAN yang telah lama berkecimpung dalam analisa intelijen, akan dengan mudah mengadaptasikan dirinya dalam dunia pekerjaan Competitive Intelligence. Sebenarnya memang demikianlah faktanya di dunia ekonomi liberal. Banyak mantan anggota intelijen dari lembaga bergengsi seperti yang terjun di dunia Competitive Intelligence. Minimal menjadi penasihat atau pengarah unit khusus dalam perusahaan yang biasanya berada di divisi riset dan pengembangan.

Competitive Intelligence adalah alternatif yang sangat menarik bagi kalangan intelijen aktif untuk mengaplikasikan pengetahuan di masa pensiun. Selain bisnis keamanan yang juga sering merekrut mantan-mantan anggota intelijen, maka dunia bisnis intelijen pun tidak ketinggalan.

Dalam prakteknya, tidaklah mudah membangun sebuah unit riset dan pengembangan dalam sebuah perusahaan untuk cepat tanggap dalam merespon kebutuhan perusahaan. Seringkali perusahaan kurang memperhatikan pemanfaatan unit riset dan pengembangan untuk hal-hal yang lebih strategis. Kebanyakan riset dan pengembangan hanya mengarah pada peningkatan mutu produksi, peningkatan kualitas SDM, dan kalkulasi pasar serta keuntungan yang mungkin diperoleh dalam satu periode. Dengan sedikit pengecualian riset dari kalangan marketing, maka kebanyakan riset yang dilakukan perusahaan kurang memperhatikan aspek taktis maupun strategis yang berpotensi membesarkan sebuah perusahaan.

Kita tentunya tidak bisa selalu berasumsi positif bahwa semua pemain ekonomi akan berlaku jujur dan patuh pada persaingan bebas yang sehat. Hal ini bis dibandingkan dengan dunia intelijen pemerintah yang tidak pernah bisa percaya 100% pada negara asing, maka dalam dunia bisnis-pun tidak ada bedanya. Bila dilihat dari sistem kerja maupun tujuannya untuk memberikan pertimbangan yang sangat penting bagi perusahaan, maka nyaris tidak ada bedanya dengan intelijen pemerintah. Perbedaan yang mendasar adalah bahwa CI harus tetap bekerja sesuai koridor hukum karena resiko yang ditanggung terlalu besar bila melangkah di luar hukum. Meski demikian, sudah menjadi hal wajar bila dalam kenyataan, pekerjaan CI sangat mirip dengan pekerjaan intelijen pemerintah.

Bisnis informasi memang bisnis yang sangat menarik, sehingga tidak mengherankan bila mereka yang terjun dalam dunia ini begitu bervariasi. Mulai dari petugas perpustakaan publik, legal atau corporate dan and analis pusat informasi sampai ke manajer personil, spesialis dalam data finansial, mereka yang berkecimpung dalam business-development, dan perencana strategis, sampai ke mantan anggota intelijen, pensiunan intelijen militer, pakar informasi dan kalangan akademisi.

Saya beri contoh misalnya Pusat Data Bisinis Indonesia (PDBI) yang pernah dikomando oleh Drs Christianto Wibisono. Model institusi seperti ini cenderung bekerja semacam menjadi agen bagi perusahaan yang membutuhkan jasa mereka. Tentu tingkat kepercayaan terhadap bentuk CI yang cenderung independen ini harus melalui evaluasi Board of Executive sebuah perusahaan. Karena sebuah perusahaan tidak akan pernah bisa tahu sejauh mana level keamanan memanfaatkan institusi yang bespesialisasi semacam ini.

Oleh karena itu, tetap diperlukan unit internal perusahaan yang berspesialisai dalam CI. Nah unit CI perusahaan inilah yang intensif berinteraksi dengan Pusat Data Bisnis atau dengan lembaga-lembaga data dan riset lainnya seperti Biro Pusat Statistik, Pusat Studi, Marketing Riset, pemantau persaingan, perpustakaan, lembaga survey, ataupun dengan kalangan akademisi yang memiliki spesialisasi tertentu. Bahkan bila perlu mengembangkan sendiri teknik pengumpulan informasi berdasarkan teknik-teknik intelijen.

Semua akhirnya akan kembali pada kemapuan analisa, karena di era modern ini boleh dibilang data sangat mudah diperoleh dan tersebar luas secara terbuka. Persoalannya terletak pada kemampuan menyeleksi dan menemukan data yang tepat. Hanya analis-analis yang selevel dengan INTAN-lah yang saya yakini mampu memberikan masukan kepada unit operasional untuk memperoleh dan memilih data yang diperlukan. INTAN pulalah yang akhirnya akan mengolah dan mentransformasikan informasi tersebut menjadi produk jadi CI yang diperlukan perusahaan.

Tidak terlalu mudah bukan?

Sayangnya saya tidak tahu bagaimana situasi dunia Competitive Intelligence saat ini di Indonesia.

Sekian, semoga bermanfaat.




Comments:
Bisa kontak saya Pak? Pengen ngobrol lebih jauh nih.. Makasih..
 
kalo dihubungkan dengan teknologi informasi, ada ngga software yang mendukung kegiatan intelijen bisnis ini ??
thanks :)
 
Post a Comment

Links to this post:

Create a Link



<< Home

This page is powered by Blogger. Isn't yours?


blog-indonesia.com



PageRank

Flag sejak Agustus 2009 free counters