Statistik Pengunjung Blog I-I » INTELIJEN INDONESIA

Tuesday, January 17, 2017

Statistik Pengunjung Blog I-I



Berkat blokir akses Blog I-I yang dilakukan oleh rezim Jokowi - JK, telah terjadi penurunan statistik akses Blog I-I dari Indonesia. Bukan tujuan Blog I-I untuk menjadi celebrity karena memang diniatkan untuk pembelajaran publik dan mengawal langkah intelijen demi masa depan yang lebih baik. Hal ini cukup memprihatinkan karena terjadi hambatan dalam proses mendorong intelijen yang lebih profesional.

Penurunan yang cukup signifikan terjadi dari kisaran ribuan (dibawah angka 5000) pengunjung Indonesia per hari menjadi berada di kisaran ratusan pengunjung (dibawah angka 1000) per hari. Selamat kepada rezim Jokowi - JK karena sukses membatasi akses Blog I-I di Indonesia. Hal ini perlu disampaikan agar para pihak yang memusuhi Blog I-I dapat merayakan keberhasilan blokir tersebut sehingga kinerja anda semua sebagai aparatur pemerintah dapat dipertanggungjawabkan.

Sementara itu statistik kunjungan tertinggi Blog I-I yang selama ini ditangan sahabat-sahabat Blog I-I dan rakyat Indonesia berpindah tangan ke Amerika Serikat dan Israel, kemudian disusul oleh Malaysia, Singapura, Australia, dan China yang mencerminkan bahwa para pembaca dari negara-negara tersebut bukan seluruhnya jaringan Blog I-I melainkan pihak-pihak yang tertarik dengan Indonesia. Para sahabat Blog I-I tentunya dapat menebak-nebak mengapa negara-negara tersebut tertarik dengan Indonesia melalui frekuensi kunjungan yang tinggi ke Blog I-I.

Blog I-I bukan otoritas yang memiliki kekuatan yang dapat dipaksakan secara semena-mena dan bukan pula pengemis yang akan melobby rezim Jokowi-JK agar blokir Blog I-I dibuka kembali. Apakah jaringan Blog I-I tidak akan melakukan sesuatu? Jawabannya akan terjadi di dalam organisasi intelijen resmi yang sebentar lagi akan mengalami perombakan pejabat personilnya termasuk mereka yang bermasalah dengan mental kekerasan.

Situasi politik nasional yang ditandai oleh ketidakharmonisan Jokowi dan Panglima Gatot Nurmantyo telah berdampak kepada penguasaan dua lembaga resmi intelijen yakni BAIS TNI dan BIN dimana saat ini Jokowi praktis tidak memiliki akses berita intelijen yang baik selama perombakan tidak dilakukan. Hal ini telah dibisikkan kepada Jokowi melalui jaringan Blog I-I, namun pada tingkat teknis tentunya kurang elok apabila tiba-tiba blokir Blog I-I dicabut karena intervensi Presiden.

Permainan kekuasaan diatas permainan yang lain, demikian situasi politik nasional Indonesia berada ditepi konflik yang harus dikelola secara profesional sehingga dapat mencegah terjadinya konflik terbuka yang merugikan rakyat Indonesia, merugikan umat beragama, dan tentunya juga berbahaya bagi kelangsungan perjalanan bangsa dan masa depan generasi penerus Indonesia.

Berbagai ramalan ekonomi melihat potensi Indonesia untuk dapat menjadi negara dengan perekonomian nomor 4 di dunia pada tahun 2050. Hal itu tentunya mempersyaratkan situasi dan kondisi yang stabil yang dapat mendukung pembangunan ekonomi dan pertumbuhan yang rata-rata relatif tinggi di atas kebanyakan negara di dunia. Namun ramalan itu semua akan musnah pupus apabila potensi konflik terus mengeras dan menyakitkan sehingga mencapai titik yang sulit diperbaiki.

Berbagai situasi yang belakangan ini kurang mampu direspon dengan baik oleh pemerintah termasuk isu Asing - Aseng - Asong, konflik bernuansa agama dalam kasus penistaan agama oleh cagub DKI Ahok, upaya menghancurkan FPI oleh oknum-oknum penguasa, konflik politik dalam pilkada DKI, serta konflik kepentingan bisnis khususnya proyek-proyek besar pemerintah sejauh ini masih tampak terkendali. Namun kecenderungan yang berkembang mengarah kepada semakin dalamnya sikap saling tidak percaya yang merupakan awal dari konflik terbuka yang suatu saat dapat meledak dan menghancurkan ramalan kebangkitan ekonomi Indonesia.

Berbagai analisa Blog I-I telah dimanfaatkan dan turut menciptakan kondisi yang kondusif bagi perjalanan bangsa dan negara selama puluhan tahun dan dari statistik dan komentar serta komunikasi email baik yang terbuka maupun tertutup diyakini memiliki dampak positif yang lebih besar daripada dampak negatifnya.

Namun Blog I-I juga mengakui, bahwa "mempermalukan" intelijen resmi Indonesia adalah tindakan yang tidak etis. Tetapi tanpa keberadaan Blog I-I yang bebas akses, bagaimana perbaikan-perbaikan yang cepat dapat dilakukan oleh Intelijen resmi yang lupa diri bagai di menara gading. Kebenaran akan tetap benar walaupun pahit.

Menyadari bahwa masih banyak kekurangan di dalam diri kita sendiri bukanlah hal yang mudah. Menyadari bahwa perbaikan demi perbaikan harus segera dilakukan bukanlah hal yang sederhana. Itulah sebabnya Blog I-I hadir memberikan masukan, kritik, peringatan, analisa, dan lain sebagainya untuk perbaikan dunia intelijen Indonesia.

Satu hal yang prinsipil yang perlu disadari oleh seluruh jaringan Blog I-I dan sahabat Blog I-I adalah bahwa tidak ada satupun artikel Blog I-I yang mengganggu atau membocorkan operasi intelijen Intelijen resmi.

Kritik yang konon dianggap mengganggu Intelijen resmi Indonesia adalah kepada masalah profesionalitas, kualitas, kinerja, dan perilaku korupsi yang marak namun belum tersentuh hukum secara adil. Namun sekali lagi, Blog I-I tidak pernah menyebut nama-nama oknum yang disadari atau tidak telah melakukan pembusukkan organisasi intelijen tersebut.

Statistik kunjungan Blog I-I boleh menurun drastis, namun hal ini juga dapat sekaligus sebagai filter teknis bagi sahabat Blog I-I yang cinta tanah air dan haus pengetahuan tentang dunia intelijen untuk tetap mengaksesnya baik dengan VPN, dengan proxy unblocker, dengan berbagai metode yang membuat sahabat Blog I-I justru semakin handal dalam membiasakan diri dengan tingkat akses yang sedikit lebih sulit dan terbatas serta relatif lambat karena harus melalui suatu proses. Hal ini juga menjadi seleksi alam untuk ke depan dimana tidak sembarang orang dapat membaca artikel-artikel Blog I-I.

Akhir kata, terima kasih kepada dukungan jaringan dan sahabat Blog I-I termasuk tawaran bantuan untuk membuka blokir. Namun sepertinya blokir ini mungkin juga lebih baik bagi Blog I-I karena ada pepatah semakin sulit semakin dicari. Semoga jaringan Blog I-I dan sahabat Blog I-I tetap semangat berbagi informasi mengembangkan keahlian di bidang masing-masing dan tidak kenal lelah berkontribusi untuk kemajuan Republik Indonesia demi masa depan yang lebih baik.

Salam Intelijen
Senopati Wirang

Labels: ,

Comments:
http://internetbaik.telkomsel.com
 
Jangan putus asa bang, saya juga pendukung rezim jokowi. tp saya juga pendukung tulisan abang. saya bisa akses blog melalui google translate karena di blokir. website bisa di blokir, tp suara belum dibungkam.
 
sebelumnya tolong diselidiki dahulu siapa oknum yang meminta/melaporkan blog i-i ke kementerian komunikasi dan informasi? apakah dari dalam intelijen resmi atau 'masyarakat'?

semoga blog i-i kembali bisa diakses secara normal, terus terang saja saya membaca blog ini sejak tahun 2010an dan lumayan untuk memotivasi diri yang kebetulan dapat amanah bekerja dibagian intelijen keuangan.

salam dari saya untuk para senopati pengampu blog i-i.

Sayap_kuning
 
Post a Comment

Links to this post:

Create a Link



<< Home

This page is powered by Blogger. Isn't yours?


blog-indonesia.com



PageRank