Mengetuk Hati Mangasah Akal Membuka Mata Telinga » INTELIJEN INDONESIA

Thursday, August 17, 2017

Mengetuk Hati Mangasah Akal Membuka Mata Telinga

Seumur hidup kita belum tentu mengenali
Bila memilih mencari apakah pasti ketemu
Bila memilih diam akankah datang yang dicari
Sungguh hidup kita selalu akan selalu resah

Ikhlasnya hati tidak mudah dikenali
Seolah kita hanya menipu dalam semu
Banyak yang meninggalkan makna diri
Menjalani kisah hidup dalam resah

Manis bibir kita dalam senyum dan bicara
Sementara hati membeku dalam prasangka
Hati yang tenang batasi mulut berbicara
Hati yang gelisah penuh syak wasangka

Mengetuk hati intel walau sekejap masa
Mengasah akal bersama semoga berguna
Membuka mata melihat kelemahan bangsa
Membuka telinga sebelum semua mimpi sirna

Indonesia 2036 akan mencapai suatu masa
Tampak maju sentosa namun tidak sempurna
Kemajuan kadang membuat manusia hilang rasa
Mabuk berjuang untuk dunia hingga merana

Jangan lupa dan tetap waspada
Musuh terbesar adalah diri sendiri
Bila Intel berhati kuasa
Bila Intel berakal kuasa
Hanya melihat yang ingin dilihat
Hanya mendengar yang ingin didengar
Maka tunggulah hancurnya mimpi bangsa


Jangan lupa dan tetap waspada
Musuh kedua adalah mudah diadu domba
Bila Intel berhati kepentingan
Bila Intel berakal kepentingan
Hanya melihat untuk kepentingan
Hanya mendengar untuk kepentingan
Maka tunggulah gagalnya Indonesia wibawa

Jangan lupa dan tetap waspada
Musuh ketiga adalah kebodohan
Bila Intel berhati tumpul
Bila Intel berakal bebal
Hanya melihat yang enak dilihat
Hanya mendengar yang enak didengar
Maka tunggulah generasi yang saling menikam

Jangan lupa dan tetap waspada
Musuh keempat adalah hilangnya waskita
Bila Intel hatinya entah dimana
Bila Intel akalnya terbolak-balik
Tidak lagi mampu melihat kenyataan
Tidak lagi mampu mendengar kebenaran
Maka tunggulah pecahnya perang saudara

Jangan lupa dan tetap waspada
Musuh kelima adalah keserakahan
Bila Intel hatinya menjadi hamba alat politik
Bila Intel akalnya menggembosi opisisi politik
Tidak lagi melihat pentingnya netral demi bangsa dan negara
Tidak lagi mendengar suara amanat rakyat dalam demokrasi
Maka 100 Tahun Indonesia merdeka, Indonesia akan biasa-biasa saja

Dirgahayu Republik Indonesia, 17 Agustus 2017

Senopati Wirang

Labels: , , ,

Comments: Post a Comment



<< Home

This page is powered by Blogger. Isn't yours?


blog-indonesia.com



PageRank